Banner Header Komunitas SOP

Anak Disleksia Sukses? Bisa!

Browse By

Disleksia adalah sebuah gangguan belajar yang berkaitan dengan kemampuan membaca seorang anak. Gangguan belajar ini terjadi karena kelainan gen-gen yang berpengaruh pada bagian otak yang mengatur bahasa, dapat juga dipengaruhi faktor lingkungan, keturunan, juga ditemukan dalam kasus anak ADHD (Attention Deficit Hyperactivity Disorder)

Akibat Disleksia, anak-anak akan susah belajar membaca. Anak Disleksia kerap susah mengenali perbedaan “b” dan “d” atau susah membedakan kata-kata seperti “paku” dengan “palu”.

Berkaitan dengan penderita Disleksia, orangtua sering salah tanggap. Gangguan belajar ini bukanlah gangguan mental. Meski penyebabnya tidak bisa pasti dideteksi dan akan terus diderita selama seumur hidup, bukan berarti penderita Disleksia tidak bisa sukses. Jika Anda melihat lebih dalam lagi, ada banyak sekali tokoh publik yang juga menderita Disleksia.

Tokoh besar dunia, seperti Albert Einstein, Walt Disney, dan Tom Cruise, adalah orang-orang yang menderita Disleksia. Meski memiliki kekurangan, mereka tetap bisa sukses. Bahkan, kesuksesan mereka melebihi orang-orang pada umumnya.

Untuk itu, meski anak mengalami Disleksia, Parents tidak harus pasrah dan menyerah, apalagi pesimis. Ini adalah kesempatan untuk membimbing anak Anda dengan baik supaya mereka punya kesempatan belajar dan menunjukkan potensi, kesempatan yang sama dengan anak-anak lainnya.

Anak Disleksia Punya Potensi Besar

Menurut banyak ahli, anak Disleksia sebenarnya memiliki potensi yang besar. Sebagian besar anak Disleksia mempunyai kemampuan intelegensi normal atau justru di atas rata-rata. Disleksia memang tidak berhubungan dengan tingkat intelegensi seseorang.

Sayangnya, banyak orang yang menganggap anak Disleksia punya gangguan mental, berkebutuhan khusus, dll. Lalu, karena anggapan yang salah ini, mereka jadi keliru mendapatkan penanganan dan malah jadi rendah diri.

Padahal penanganan yang tepat adalah kunci. Dengan penanganan yang benar, anak-anak yang memiliki Disleksia akan tetap bisa belajar membaca dan menulis dengan baik, beberapa malah lebih baik dari anak yang tidak memiliki gangguan ini.

Disleksia Berbasis Neurologis

Disleksia tipe ini tidak disebabkan oleh kebodohan, cara mengajar yang salah, kurang motivasi, latar belakang ekonomi yang buruk, gangguan penglihatan, atau gangguan yang lainnya. Disleksia berbasis neurologis. Artinya, otak anak Disleksia punya cara berbeda dalam mengolah informasi berkaitan dengan kata-kata.

Cara anak Disleksia mengolah informasi atau kata-kata berbeda dengan anak-anak pada umumnya. Masalah utama yang muncul hanya yang berkaitan dengan membaca, mengeja, dan juga menulis. Di sisi lain –meskipun tidak semua–  mereka punya sisi positif, yaitu kemampuan atau keterampilan di area belajar yang lain. Kemampuan mereka bahkan di atas rata-rata.

Tanda-Tanda Anak Disleksia

Faktor genetik juga ditengarai menjadi salah satu penyebab Disleksia. Keluarga yang punya riwayat Disleksia harus lebih waspada karena bisa jadi anaknya juga menderita gangguan yang sama. Lebih dari itu, gejala Disleksia sangatlah banyak sehingga sering kali susah dideteksi.

Gejala Disleksia pada anak usia dini:

  1.       Terlambat bicara
  2.       Susah mempelajari kata-kata baru (susah mengeja, susah mengingat)
  3.       Mempunyai kesulitan belajar sejak usia kanak-kanak

Gejala di atas belum tentu menunjukkan anak menderita Disleksia. Tanda-tanda Disleksia biasanya akan muncul dengan jelas saat anak memasuki usia sekolah. Beberapa tanda Disleksia pada anak usia sekolah adalah sebagai berikut.

  1. Kemampuan membaca di bawah rata-rata anak seumurannya
  2. Kesulitan mengolah kata atau kalimat dan memahami apa yang didengar
  3. Kesulitan memahami instruksi dengan cepat
  4. Kesulitan melihat atau mendengar persamaan dan perbedaan huruf dalam kata maupun fonologinya.
  5. Kesulitan mengingat sesuatu sesuai urutannya
  6. Kesulitan Mengeja

Proses Diagnosis Disleksia

Bagi orang awam, sangat susah mendeteksi Disleksia karena gejalanya yang beragam. Gejala yang muncul pada setiap anak Disleksia pun berbeda. Untuk itu, perlu bantuan dokter atau psikolog khusus untuk mengetahui apakah anak benar-benar mengalami Disleksia atau tidak.

Namun, sebelum ke dokter atau spesialis, sebagai orangtua, Anda harus mencari tahu terlebih dahulu apa kelebihan dan kekurangan anak. Proses ini dilakukan melalui permainan, misalnya puzzle. Anda juga bisa meminta bantuan dari gurunya di sekolah.

Dokter dan psikolog juga akan mempertimbangkan banyak faktor sebelum menentukan apakah anak mengalami Disleksia atau tidak. Beberapa faktor yang menjadi pertimbangan di antaranya riwayat keluarga, perkembangan, pendidikan, dan kesehatan anak, keadaan di rumah, pengisian kuesioner, dan serangkaian tes untuk memeriksa kemampuan anak dalam memahami informasi, membaca, mengingat, dan berbahasa anak.

Setelah anak dinyatakan positif Disleksia, dokter atau psikolog pasti akan memberikan langkah penanganan yang tepat. Seperti yang telah dijelaskan di atas, meski anak mengalami Disleksia, bukan berarti dia bodoh. Sebaliknya, anak punya kesempatan besar untuk sukses melebihi yang lainnya. Dengan catatan, penanganannya harus benar.

Baca Juga:
  1. Tanda-Tanda Anak Mengalami Speech Delay
  2. Tips Memilih Sekolah untuk Anak Berkebutuhan Khusus
  3. Tips Menjadi Ayah Idola bagi Anak

Rekomendasi Kelas Online Bersama Ahli : Dian Inayatullah Yafie, M.Psi.,Psikolog

  1. Menanamkan Kebiasaan Membaca Pada Anak Usia Dini

2 thoughts on “Anak Disleksia Sukses? Bisa!”

  1. Nick Glicken says:

    An impressive share, I simply given this onto a colleague who was doing a little analysis on this. And he actually purchased me breakfast as a result of I found it for him.. smile. So let me reword that: Thnx for the treat! But yeah Thnkx for spending the time to debate this, I really feel strongly about it and love studying more on this topic. If doable, as you turn into expertise, would you thoughts updating your weblog with extra details? It’s highly helpful for me. Big thumb up for this weblog put up!

    1. School of Parenting says:

      Thanks a lot,
      hope you enjoy read another articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *